RSS

MANAJEMEN

Penentuan prioritas masalah

Aplikasi Masalah Kesehatan

Oleh ; Bambang Sutomo,

 

Dalam pelaksanaan kegiatan organisasi kita tidak terlepas dari pentingnya sebuah perencanaan. Salah satu aspek perncanaan sebagai langkah yang pertama adalah menentukan prioritas masalah (problem priority). Kita sSering sudah dapat menjaring beberapa data yang merupakan temuan permasalahan yang dihadapi di lapangan, tetapi kita terbentur pada masalah keterbatasan ketersediaan sumber daya, keterbatasan, biaya, dan keterbatasan waktu. Sehingga kita perlu berpikir menentukan masalah mana yang akan kita selesaiakan terlebeih dahulu.

Ada beberapa cara dalam menentukan prioritas masalah, secara garis besar dibagi 2 yaitu :

1.  Non Skoring Teknik,

Teknik ini digunakan apabila dalam penggalian data kita tidak tersedia data kuantitatif (data berbentuk angka) yang lengkap dan cukup, atau dengan kata lain data yang tersedia adalah data kualitatif (data yang berasal dari jajak pendapat peserta). Teknik ini terdiri atas 2 cara / metode : NGT (Nominal Group Technique) dan Metode Delbecq teknik.

2.  Skoring Teknik

Teknik skoring digunakan apabila sumber data yang kita miliki bersifat kuantitatif (berbentuk angka absolute, presentase, rata-rata). Dalam teknik ini ada beberapa metode yang dapat digunakan yaitu :

a.    Metode USG (Urgency, Seriousness, and Growth)

b.    Metode kriteria motorik ITR (Impotency, Teknologi, Resource)

c.    Metode MCUA (Multi Criteria Utility Assesment)

d.    Metode CARL (Capability, Accesability, Readiness & Leverage)

e.    Metode Hanlon (nama penemu metode Hanlon)

 

1).  Metode USG ( Urgency, Serioness, Growth )

a) Urgensi

Adalah tingkat kegawatan sebuah masalah, artinya apabila masalah tidak segera ditanggulangi akan semakin gawat .

Contoh :

Kasus perdarahan lebih gawat jika dibandingkan dengan patah tulang.

b) Seriousness

Adalah tingkat keseriusan sebuah masalah, apabila masalah tidak diselesaikan dengan cepat akan berakibat serius pada masalah lainnya.

Contoh :

Kekurangan kalori protein pada balita jauh lebih serius jika dibandingkan dengan kasus kekurangan zat yodium pada wanita dewasa.

c) Growth

Adalah besar atau luasnya masalah berdasarkan pertumbuhan atau perkembangan, artinya apabila masalah tersebut tidak segera diatasi pertumbuhannya akan berjalan terus.

Contoh :

Kasus malaria pertumbuhannya jauh lebih cepat dibandingkan dengan masalah kekurangan gizi.

 

 

Langkah –langkah cara menentukan maslah dengan metode USG :

1).  Buat kelompok diskusi

2).  Beri kesempatan pada seluruh peserta diskusi

3).  Setiap orang diberi kesempatan untuk memberi nilai

4).  Mulailah dengan satu masalah dulu diselesaikan dan urutkan dari U (Urgen, terus S (Serious) dan G (Growt).

5).  Tentukan range untuk setiap criteria baik U , S, G sesuai kesepakatan. Bisa dibuat rentang (1-3, 1-5, 1-10).

6).  Tentukan suara terbanyak dari peserta diskusi untuk mengisi tiap kolom

7).  Kalikan hasil tiap-tiap kolom (U, S, G) dan hasilnya tuliskan pada hasil total

8).  Lanjutkan pada masalah kedua dan seterusnya.

 

NO MASALAH NILAI KRITERIA TOTAL
U S G
1. Kurang energi protein pada balita 4 4 5 60
2. Anemia pada ibu hamil 5 4 4 80
3 Kasus cacingan pada anak SD 3 5 3 45

Hasil perhitungan diatas menunjukan bahwa urutan prioritasnya sebagai berikut ;

I.    Anemia pada ibu hamil

II.    Kurang energi protein pada balita

III.    Kasus cacingan pada anak SD

2).  Penentuan prioritas masalah dengan kriteria motorik  (Impotency, Teknologi, Resource) sbb:

a.    Pentingnya masalah (Impotency), meliputi:

Ø  Prevalensi (P) Masalah lebih bayak ditemukan

Ø  Severty (S) Akibat yang ditimbulkan lebih serius

Ø  Rate Of Increase (RI) Kenaikan jumlah masalah lebih cepat

Ø  Public Concern (PC) Keprihatinan masyarakat

Ø  Degree Of Need: (DU) Tingkat keinginan yang tidak terpenuhi untuk selesainya masalah

Ø  Political Climat (PC) Iklim politik yang mendukung

b.    Teknologi yang tersedia (T), alat atau fasilitas.

c.    Sumber daya yang ada (Resource: R), seperti man, money dan material).

Langkahnya :

  • Setiap masalah diberikan nilai 1-5 pada tiap-tiap kolom (I,T,R)
  • Untuk kolom R, semakin tersedia sumberdaya maka skornya tinggi
  • Untuk kolom T, semakin tersedia teknologi maka skornya tinggi
  • Kalikan antar kolom
  • Untuk menentukan besarnya nilai langkahnya sama dengan USG

 

 

 

 

One response to “MANAJEMEN

  1. Salikun Masuri

    Desember 1, 2011 at 3:52 am

    Den… beri contoh yang sesuai dengan masalah gigi sebab kakau tidak spesifik nanti ga mennjurus pada kompetensi Den Bagus.. hehe

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: